Laporan Manajemen Budidaya Payau -Husni

October 10, 2018 | Author: Husni Mubarok Muhammad Irpani | Category: N/A
Share Embed Donate


Short Description

Download Laporan Manajemen Budidaya Payau -Husni...

Description

LAPORAN PRAKTIKUM MANAJEMEN AKUAKULTUR PAYAU KUNJUNGAN LAPANGAN PT. INDOKOR BANGUN DESA

Disusun Oleh : Husni Mubarok Muhammad Irpani 09 / 281162 / PN / 11563

Program Studi : Budidaya Perikanan

LABORATORIUM AKUAKULTUR JURUSAN PERIKANAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA

I.

2012 PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Budidaya air payau merupakan budidaya yang dilakukan di perairan payau. Air payau atau brackish water adalah air yang mempunyai salinitas antara 0,5 ppt s/d 17 ppt. Air ini banyak dijumpai di daerah pertambakan, estuary yaitu pertemuan air laut dan air tawar serta sumursumur penduduk di pulau-pulau kecil atau pesisir yang telah terintrusi air laut. Sebagai perbandingan, air tawar mempunyai salinitas < 0,5 ppt dan air minum maksimal 0,2 ppt. Dari sumber literatur lain, air tawar maksimal mempunyai salinitas 1 ppt sedangkan air minum 0,5 ppt. Sementara itu air laut rata-rata mempunyai salinitas 35 ppt. Dengan garis pantai terpanjang di dunia yaitu 81.000 km dan luas laut yang mencapai 5,8 juta km2, menjadikan Indonesia memiliki potensi yang sangat besar dalam sumberdaya kelautan, terutama sektor perikanan. Komoditas perikanan yang banyak dikembangkan di Indonesia adalah sebagai berikut : 1. Bandeng Ikan bandeng adalah salah satu jenis ikan yang dapat dibudidayakan di laut maupun di tambak. Namun saat ini perkembangan bandeng masih lebih baik pada budidaya tambak. Hal ini wajar karena memang bandeng awalnya sangat baik dibudidayakan di tambak. Ikan yang dikenal dengan nama inggrisnya milk fish ini banyak ditemui hasil pembudidayaannya di pulau jawa utamanya jawa barat, jawa tengah dan jawa timur. Selain di pulau jawa, bandeng juga menjadi komoditas unggulan pada provinsi sulawesi selatan dan sulawesi tenggara. Sementara di pulau sumatera, produksi bandeng tertinggi ada di provinsi aceh dan lampung 2. Kepiting Kepiting sudah dapat dibudidayakan walaupun perkembangan budidayanya belum begitu pesat karena memang komoditas jenis ini masih belum dikenal luas sebagai salah satu komoditas budidaya air payau. Padahal pasar kepiting masih sangat luas dan nilai jualnya sangat tinggi. Apalagi kepiting merupakan salah satu makanan favorit pada restoran-restoran seafood. Sentra budidaya kepiting terdapat di provinsi jawa timur, kalimantan timur dan sulawesi selatan 3. Rajungan Rajungan berbeda dengan kepiting. Jika kepiting dapat hidup di dua alam maka rajungan hanya hidup di satu alam. Budidaya rajungan memang masih sangat sedikit, berdasarkan laporan data statistik perikanan budidaya yang diterbitkan ditjen perikanan 2

budidaya, hanya provinsi sulawesi selatan dan jawa timur yang melakukan pembudidayan komoditas rajungan ini pada media tambak. 4. Udang rostris Udang jenis ini dapat dibudidayakan pada sistem tertutup pada kelas pembesaran secara intensif. Udang jenis telah dapat dilakukan pembenihan oleh BBPBAP Jepara. Daerah budidaya udang rostris terdapat di provinsi Aceh dan Nusa Tenggara Barat.

5. Udang api-api Udang api-api termasuk salah satu jenis udang yang sudah dapat dilakukan pembudidayaannya. Udang jenis ini memiliki ukuran tubuh yang tidak besar. budidaya udang api-api terletak di provinsi jawa barat, jawa tengah, jawa timur dan provinsi sulawesi selatan. 6. Udang windu Udang windu adalah jenis udang yang memiliki nilai ekonomis cukup tinggi. Walaupun sempat ambruk akibata serangan hama penyakit. Udang windu perlahan bangkit dan saat ini mulai berkembang sangat baik di berbagai daerah di Indonesia. Budidaya udang windu terdapat hampir di semua wilayah Indonesia. Sentra budidaya udang windu sendiri terletak di provinsi Sumatera selatan, jawa barat dan sulawesi selatan. 7. Udang vannamei Udang vannamei adalah jenis udang yang pada awal kemunculannya di Indonesia dikenal sebagai udang yang dapat dibudidayakan denga tingkat ketahanan yang tinggi terhadap serangan hama penyakit. Namun sejak tahun akhir 2008, udang vannamei juga terkena serangan hama penyakit yang menyebabkan jatuhnya produksi udang secara nasional. Sentra lokasi budidayanya terdapat pada provinsi Lampung, Jawa timur, nusa tenggara barat dan sumatera selatan. Sukses tidaknya usaha budidaya di tambak dapat ditentukan pula dengan langkah awal yang sangat urgen, dalam hal ini penentuan lokasi untuk mendukung kebutuhan biologis yang dipelihara harus terpenuhi. Pemilihan lokasi untuk budidaya sangatlah mutlak dilakukan demi terpenuhinya persyaratan teknis baik dari segi lingkungan maupun dari segi fisik/lahan. Pemilihan lokasi yang dikehendaki untuk kegiatan budidaya jenis udang dapat dilihat pada tabel pada Tabel 1 dan 2. Tabel 1. Persyaratan minimal parameter kualitas lokasi/lahan 3

No. 1 2 3 4

Komponen Jenis Tanah pH tanah Bahan Organik NH3

Kisaran Optimal Liat berpasir (70:30) 6,5 – 8,0 3–5% 0,05 – 0,25 ppm

Keterangan Jenis tanah masih ada toleransi, yaitu dapat digunakan untuk liat berdebu/ berlumpur.

No. 1 2 3 4 5 6 7

Tabel 2. Persyaratan minimal paramater kualitas sumber air Komponen Kisaran Optimal Keterangan Salinitas 15 – 30 ppt Bila bahan organik air di atas 55 ppm dapat pH 7,5 – 8,7 diantsipasi dengan pengendapan pada Suhu 28 – 31,5 0C petak tandon air. Alaklinitas 90 – 150 ppm Bahan Organik 45 – 55 ppm PO4 0,1 – 0,5 ppm NH3 0,03 – 0,25 ppm B. Tujuan 1. Meningkatkan pengetahuan mahasiswa tentang teknik budidaya air payau. 2. Meningkatkan kemampuan mahasiswa dalam mengkaji permasalahan-permasalahan yang sering timbul pada kegiatan budidaya air payau. C. Manfaat 1. Mahasiswa dapat mengetahui tentang teknik budidaya air payau secara nyata di lapangan. 2. Mahasiswa dapat dan mampu mengkaji permasalahan-permasalahan yang timbul pada kegiatan budidaya air payau sehingga diharapkan dapat mengatasi permasalahan yang muncul. 3. Untuk memenuhi persyaratan mata kuliah Manajemen Akuakultur Payau Jurusan Perikanan dan Kelautan Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. D. Waktu dan Tempat Waktu

: Sabtu, 26 Mei 2012

Tempat

: PT. Indokor Bangun Desa

4

II. TINJAUAN PUSTAKA Usaha budidaya udang masih merupakan pilihan utama bagi para petambak (pembudidaya) mulai dari teknologi budidaya udang sederhana hungga intensif. Produksi tinggi merupakan tujuan dari budidaya udang secara intensif untuk memenuhi kebutuhan pasar akan udang. Salah satu ciri budidaya intensif adalah padat penebaran yang tinggi. Padat penebaran udang yang dibudidayakan 5

berpengaruh terhadap kebutuhan pakan, ruang gerak dan oksigen, yang selanjutnya akan berpengaruh terhadap kualitas media pemeliharaan, pertumbuhan dan kelangsungan hidup udang. Udang vaname merupakan udang alternatif selain udang windu (Penaeus monodon) yang dapat dibudidayakan secara intensif. Udang vannamei memiliki keunggulan yaitu dapat tumbuh secepat udang windu (3 g/minggu), dapat dibudidayakan pada kisaran salinitas yang lebar (0,5-45 ppt), kebutuhan protein yang lebih rendah (20-35%) dibanding udang windu dan stylirostris, mampu mengkonversi pakan dengan lebih baik (FCR 1,2-1,6) serta dapat ditebar dengan kepadatan tinggi hingga lebih dari 150 ekor/m2 (Briggs et al., 2004). Aquacoop dalam Strumer et al (1992) menyatakan bahwa udang vanname dapat ditebar dengan kepadatan 50-200 ekor/m 2. . Udang vanamei bersifat katadromus, yaitu udang dewasa bertelur di laut terbuka tetapi udang muda bermigrasi ke pantai. Udang vanamei di habitat aslinya kawin, dan bertelur di daerah lepas pantai lepas pantai (kedalaman 70 m). Udang fase post larva bermigrasi pantai dan berada di dasar pantai yang dangkal. Setelah itu, udang dewasa akan kembali ke lepas pantai, untuk melakukan proses pematangan, pemijahan dan bertelur. Tambak biocrete merupakan tambak yang dapat digunakan untuk budidaya udang secara intensif yang bersubstrat pasir dilengkapi dengan konstruksi biocrete (campuran semen, pasir dan ijuk) pada bagian tepi dan plastik pada dasar. Widigdo dan Haryadi (1992) menyatakan bahwa tambak biocrete memiliki kelebihan yang mendukung kehidupan udang, yaitu: dasar pasir yang tebalnya hanya antara 3 – 5 cm tidak akan menimbulkan lumpur sehingga akumulasi bakteri, virus dan senyawa-senyawa beracun sangat berkurang, dan kondisi anaerob dapat ditekan. Dengan substrat dasar pasir maka sisa-sisa pakan dapat dengan lebih mudah dibuang karena tidak banyak terserap di dasar. Setelah pemanenan, disinfeksi atau pembersihan kotoran akan lebih mudah sehingga akan mengurangi masa persiapan tanam di musim berikutnya. Informasi tentang produksi udang vanname di tambak biocrete masih terbatas. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui produksi udang vannamei yang dibudidayakan di tambak biocrete pada tingkat padat penebaran yang berbeda.

III.

PEMBAHASAN

A. Keadaan Umum Lokasi 6

Perusahaan Indokor Bangun Desa merupakan perusahaan yang pada awalnya bergerak dalam bidang pembenihan dan pembesaran udang putih, namun saat ini perusahaan tersebut hanya bergerak dalam usaha pembesaran udang saja. Perusahaan tersebut membeli benur udang vannamei dari balai benih dan kemudian membesarkan udang tersebut. Perusahaan ini diharapkan dapat memberikan gambaran mengenai usaha dan teknik pembesaran, serta permasalahan yang terkait dengan usaha tersebut PT. Indokor Bangun Desa dibagun tahun 1999 dan selesai serta dapat berfungsi pada tahun 2000. Sebelumnya Indokor Bangun Desa membuat kolam percobaan di daerah pantai Glagah, Kulonprogo. Setelah pembangunan selesai semua aktivitas budidaya dilakukan di Indokor Bangun Desa. Produk yang dahulu dikembangkan perusahaan ini yaitu udang windu, akan tetapi setelah banyak penyakit yang menyerang udang windu serta lambatnya pertumbuhan dan rendahnya padat tebar, maka perusahaan merubah jenis komoditasnya menjadi udang vanamei. Perusahaan ini dipimpin oleh seorang direktur yang dibantu oleh tiga manajer yakni manajer personalia, manajer keuangan, dan manajer produksi. Kantor direktur, manajer personalia, dan manajer keuangan bertempat di Jakarta. sedangkan manajer produksi di Yogyakarta. Lokasi tambak PT. Indokor Bangun Desa terletak di tepi laut dan berjarak ± 35 km dari kota Yogyakarta ke arah selatan, yaitu tepatnya di Dusun Kuwaru, Desa Poncosari, Kecamatan Srandakan, Kabupaten Bantul. Lokasi tambak berjarak 200 meter dari garis pantai dengan elevasi ± 5 meter dari permukaan air laut. Kawasan tambak terdapat dalam daerah coastal supratidal dengan sekeliling tambak berupa gundukan pasir dan tumbuhan. Sebelah utara tambak terdapat sungai yang pada waktu musim hujan terisi air dan pada waktu musim kemarau merupakan lahan tanaman. Berdasarkan suuvey terhadap masyarakat Kwaru, topografi lahan perusahaan yang kini menjadi lokasi tambak sebelumnya adalah berupa bukit-bukit pasir dan hutan. Vegetasi yang banyak dijumpai di lokasi merupakan vegetasi formasi pescaprae. Berdasarkan jenis tanah dan topografi lahanmaka pembukaan lahan dan pembuatan tambak pada lokasi ini membutuhkan biaya yang cukup mahal. Biaya tersebut meliputi biaya pengerasan jalan, penebangan hutan, meratakan tanah yang bergelombang, dan biaya pembuatan konstruksi Biocrete. Konstruksi tersebut memadukan antara semen dan bambu. Bambu digunakan sebagai kerangka yang kemudian di beri semen sehingga menjadi beton dan digunakan sebagai dinding tambak. Bagian dasar tambak dan lapisan dinding tambak menggunakan plastik PE (Polyethilen) sehingga tidak terjadi peresapan air laut ke darat. Lokasi tambak sangat dekat dengan sumber air laut dan sumber air tawar, tetapi elevasi lokasi lebih tinggi disbanding ketinggian air laut saat mengalami pasang tertinggi. Kondisi ini menyebabkan perusahaan membutuhkan pompa untuk memasok air ke tambak. Untuk memenuhi kebutuhan air laut di tambak, air laut diambil dengan pompa dan ditampung dalam bak air laut SWI (Sea Water Intake). Sedangkan sumber air tawar dahulu berasal dari bak tandon di masyarakat yang berasal dari sumur pompa dengan kincir. Tetapi sekarang sumber air 7

tawar yang digunakan untuk menurunkan salinitas air laut berasal dari sumur deep well yang terletak disebelah utara SWI. Air laut yang tertampung dalam saluran SWI (Sea Water Intake) kemudian dialirkan ke saluran inlet (gorong-gorong) secara gravitasi melalui pipa. Lokasi memiliki kemudahan fasilitas, sarana dan prasarana. Jaringan trasportasi, komunikasi, saprodi, tenaga kerja, dan pemasaran mudah didapat. Masyarakat juga diikut sertakan sebagai tenaga kerja di lapangan sebagai upaya untuk meningkatkan kelayakan usaha dari aspek social, meskipun manajer-manajer perusahaan didatangkan dari luar daerah. Kelayakan usaha dari aspek social ini menciptakan lingkungan perusahaan yang bersahabat dengan penduduk lokasi sehingga tidak menimbulkan kesenjangan social. Sarana dan prasarana yang dimiliki perusahaan adalah sebagai berikut: 1. Sarana produksi Sarana produksi digunakan berhubungan langsung dengan produksi. Sarana yang dibutuhkan yaitu tertera dalam tabel berikut ini: Tabel 3. Daftar kebutuhan sarana produksi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 2.

Jenis Sarana produksi Nutrilake Dolomite Saponin CaCO3 (kaptan) Biobacter type II EDTA NPK KCL Zeolit Protech Urea Super PS Aquabact

Kegunaan Pupuk Menjaga pH (meningkatkan pH) Membunuh hama dan plankton Menurunkan pH Bioremidiasi, menguraikan amonia Mengikat logam berat Pupuk Pupuk Merombak amonia dan meningkatkan pH Meningkatkan pH dan bioremidiasi Pupuk Bioremidiasi, menguraikan H2S Bioremidiasi

Sarana budidaya

Sarana budidaya yaitu sarana yang digunakan untuk menyediakan media budidaya dalam hal ini air. Sarana tersebut antara lain yaitu: kincir, SWI (Sea Water Intake) dan sumur dalam buatan (Deep Well). 3. Prasarana pendukung usaha Keberlangsungan usaha juga didukung oleh beberapa prasarana, antara lain: 8

Tabel 4. Prasarana pendukung usaha No. 1 2 3 4

Jenis Prasarana Pendukung Rumah induk Mess pegawai dan manager Gudang dan logistik pos satpam

5

Rumah Mekanik, Elektrik dan Instrumentasi (maintenance) Jalan dan pematang Unit pasca panen

6 7 8 9 10 11 12 13

Kegunaan Sebagai kantor, tempat pertemuan dan mess teknisi Sebagai tempat beristirahat ataupun rumah pegawai Menyimpan pakan dan peralatan perusahaan. Sebagai tempat mengawasi keamanan dan izin keluar masuk perusahaan Tempat perbaikan mesin dan menyimpan Genzet (generator).

aksesibilitas Tempat sampling panen, penimbangan, grading, pembersihan udang dan pengepakan Tanki solar Menampung solar yang dibutuhkan untuk keperluan maintenance Gubuk tunggu Tempat berteduh dan beristirahat operator rumah panel listrik Melindungi panel kincir dan listrik dari air dan korosif Laboratorium Untuk analisis kimia dan plankton Halaman parkir Sebagai tempat parkir kendaeraan Mobil Sebagai transportasi pegawai dan kebutuhan saprodi ke lapangan 4. Sarana dan prasarana teknis budidaya Sarana dan prasarana teknis budidaya yaitu sarana dan prasarana yang dibutuhkan secara langsung dalam kegiatan budidaya. Kegiatan pokok serta sarana dan prasarana dalam pembesaran udang antara lain: a. Pemberian pakan Sarana yang dibutuhkan dalam pemberian pakan yaitu meliputi ember, piring/cawan, anco, timbangan pakan dan alat pencatat pakan (kertas dan pulpen). Prasarana yang dibutuhkan dalam pemberian pakan meliputi gudang pakan yang berada di mess dan di gudang logistik. Gudang yang tersedia di tiap mess menjamin ketersediaan pakan yang dibutuhkan setiap hari. b. Pemantauan pertumbuhan

9

Sarana yang dibutuhkan dalam pemantauan pertumbuhan udang antara lain yaitu: timbangan, jaring, kantong jaring, ember, kalkulator serta alat pencatat (pulpen dan kertas). Prasarana hang dibutuhkan yaitu gudang untuk menyimpan peralatan sampling.

c. Pengamatan kualitas air

Kualitas air diamati secara berkala dan kontinyu. Sarana yang digunakan untuk mengamati kualitas air antara lain: bahan kimia yang digunakan untuk analisis kimia, gelas beker, gelas erlenmeyer, tabung reaksi, pipet, kempot pipet, pemanas, pH meter, botol, ember, salinometer, DO meter, komputer, sechi disk mikroskop, spektofotometer, alat pencatat (pensil dan pulpen) dan kalkulator. Prasarana yang digunakan dalam mengamati kalitas air yaitu laboratorium. d. Manajemen kualitas air Peralatan praktis dan umumnya dibutuhkan untuk mengontrol kualitas air antara lain pH meter, salinometer, dan thermometer. Akan tetapi penggunaannya dalam usaha pembesaran tidak efektif. Penggunaan alat tersebut lebih diutamakan dalam proses aklimatisasi. Sarana teknis penting lainnya yang diperlukan dalam budidaya udang adalah : a.

Genzet

Genzet merupakan sarana utama dalam proses budidaya sebagai cadangan listrik. Apabila listrik PLN mati, maka genzet akan dihidupkan sehingga kincir dapat terus bergerak. b.

Jembatan

Jembatan dibutuhkan sebagai jalan untuk menuju central dranage dan berfungsi sebagai sarana untuk memberi pakan bagi udang yang diduga berada di tengah tambak. Selain itu, jembatan juga berfungsi sebagai jalan untuk menuju bagian tengah tambak ketika diperlukan pengamatan kualitas air pada bagian tengah tambak, misalnya untuk mengetahui seberapa besar sefimentasi pakan pada bagian central. c.

Seser

Seser diperlukan untuk mengangkat busa hasil flotasi akibat aktivitas kincir. Pergerakan air karena kincir akan menimbulkan busa yang terkumpul di tiap sudut petak tambak. Busa-busa tersebut harus segera dibuang keluar tambak. 10

d.

Kincir

Kincir harus selalu dalam keadaan aktif selama proses budidaya berlangsung. Kematian kincir beberapa saat saja akan mengakibatkna kematian udang. B. Teknik dan Manajemen Komoditas Budidaya 1. Latar Belakang Budidaya Dewasa ini jenis udang Penaeid prospek perkembangan budidayanya semakin meningkat, khususnya udang Vanamei. Kebutuhan konsumen akan jenis udang ini tidak dapat terpenuhi untuk saat ini. Hal ini disebabkan kurangnya suplai dari pembesaran. Konsumen yang menyenangi jenis udang ini meliputi pasar dalam dan luar negeri. Bentuk udang yang kecil mempermudah dalam transportasi udang ini, pengemasan yang relatif mudah tetunya dibanding dengan jenis udang windu. Dengan mempertibangkan hal-hal diatas, mka usaha budidaya udang Vanamei perlu untuk diperluas baik pembesaran maupun pembenihan. Produksi udang PT. Indokor Bangun Desa dikatakan sudah berhasil karena dengan luas lahan 3600 m2 sudah bisa menghasilkan udang dengan tonase lebih dari 4,5 ton per siklus budidaya dengan prosentase udang yang bagus lebih dari 90 %. Pada awal berdiri (tahun 2000) perusahaan ini membudidayakan udang windu dan sejak tahun 2002 sampai sekarang komoditas pembesaran diganti udang vaname atau udang putih karena produktivitas udang windu sangat rendah dan mudah terkena penyakit sedangkan udang vaname lebih tahan terhadap penyakit dan produktivitasnya lebih tinggi. 2. Biologi Komoditas Klasifikasi vaname menurut Wyban dan Sweeney (1991) adalah sebagai berikut: Filum

: Arthropoda

Superfamili : Penaeoidea

Kelas

: Crustacea

Famili

: Penaidae

Subkelas : Malacostraca

Genus

: Penaeus

Superordo: Eucarida

Subgenus

: Litopenaeus

Ordo

Spesies

: Litopenaeus Vannamei

: Decapoda

Subordo : Dendrobranchiata Secara umum tubuh udang penaeid dibagi menjadi dua bagian, yaitu bagian kepala yang menyatu dengan bagian dada (Cephalothorax) dan bagian tubuh sampai ekor (Abdomen). Bagian cephalothorax terlindung oleh kulit chitin yang disebut carapace. Bagian ujung cephalotorax meruncing dan bergerigi yang disebut rostrume. Udang putih (Litopenaeus 11

vannamei) memiliki 2 gigi di bagian ventral rostrum sedangkan di bagian dorsalnya memiliki 8 sampai 9 gigi (Wyban dan Sweeney 1991). Karakteristik udang penaeid adalah tubuhnya beruas-ruas dan tiap ruasnya terdapat sepasang anggota badan yang umumnya bercabang dua atau biramus. Udang penaeid memiliki ciri khas yaitu capitnya kecil. Bagian perut udang penaeid terdapat 6 ruas. Ruas I-V merupakan bagian kaki renang (pleopoda), sedangkan pada ruas VI berbentuk pipih dan melebar yang dinamakan uropoda yang bersama-sama dengan telson berfungsi sebagai kemudi. Anus terdapat di pangkal ujung ekor (Djunaidah dkk. 2002). Siklus hidup udang penaeid sejak telur mengalami fertilisasi dan lepas dari tubuh induk betina menurut Martosudarmo dan Ranoemihardjo (1980), akan mengalami berbagai macam tahap, yaitu : a. Nauplius Stadia Nauplius terbagi atas enam tahapan yang lamanya berkisar 46-50 jam untuk Litopenaeus vannamei, belum memerlukan pakan karena masih mempunyai kandungan kuning telur. b. Zoea Stadia zoea terbagi atas tiga tahapan, berlangsung selama kira-kira 4 hari. Stadia zoea sangat peka terhadap perubahan lingkungan terutama kadar garam dan suhu air. Zoea mulai membutuhkan pakan berupa fitoplankton (Skeletonema sp.). c. Mysis Stadia mysis terbagi atas tiga tahapan, yang lamanya 4-5 hari. Bentuk udang stadia mysis mirip udang dewasa, bersifat planktonis dan bergerak mundur dengan cara membengkokkan badannya. Udang stadia mysis mulai menggemari pakan berupa zooplankton, misalnya Artemia salina. d. Post Larva Stadia larva ditandai dengan tumbuhnya pleopoda yang berambut (setae) untuk renang. Stadia larv bersifat bentik atau organisme penghuni dasar perairan, dengan pakan yang disenangi berupa zooplankton. Udang vaname secara umum mempunyai behavior yang cukup berbeda dengan udang windu, terutama sifat aktif dan pola makan yang berbeda dengan udang windu. Penerapan teknologi dengan pengendalian parameter kualitas lingkungan merupakan salah satu factor yang harus diperhatikan (Adiwijaya dkk, 2001) 3. Teknik dan Manajemen Budidaya 12

1) Persiapan Tambak Budidaya Persiapan tambak budidaya harus dilakukan secara tepat dan benar sehingga ketika akan dipakai atau selama proses budidaya tidak terjadi permasalahan, seperti adanya klekap dalam tambak yang dapat mengganggu proses budidaya. Persiapan tambak pembesaran yaitu meliputi: a. Pengeringan tambak dan pencucian dasar tambak Pengeringan dan pencucian tambak dilakukan dengan maksud agar bakteri atau penyakit yang terdapat pada tambak mati. Pengeringan dan pencucian tambak juga dapat mempermudah dalam pembersihan kolam. Pengeringan dan pencucian tambak di lahan berpasir sangat mudah dilakukan dibandingkan dengan lahan berlempung atau liat karena sifat tanah yang porus sehingga pergerakan air lancar dan dasar tambak cepat kering. b. Penyiangan tumbuhan yang tumbuh di dasar tambak Penyiangan tumbuhan yang muncul di dasar tambak dilakukan secara situasional. Apabila rumput ataupun tumbuhan banyak tumbuh di dasar tambak maka penyiangan dlakukan karena tumbuhan yang muncul tersebut dapat mengganggu konstruksi tambak (plastik bocor) maupun kegiatan budidaya. Tambak yang lama terbengkalai setelah panen biasanya ditumbuhi oleh rumput di dasar tambak. c. Evaluasi plastik dasar tambak dan pematang tambak Tambak setelah pemakaian biasanya harus dievaluasi plastik yang digunakan sebagai pelapis tambak. Lapisan plastik terdiri dari dua bagian, yaitu pada dasar dan pematang. Evaluasi dilakukan untuk mengetahui kebocoran plastik ataupun kondisi plastik setelah dipakai selama budidaya dan akan dipakai lagi. Apabila kebocoran terjadi maka akan mempengaruhi kebutuhan air budidaya karena terjadi rembesan air yang cukup banyak. Kebocoran yang terjadi biasanya diakibatkan oleh sobeknya plastik karena pengaruh lamanya umur pemakaian plastik dan tekanan air serta pengaruh kincir. Faktor kebocoran yang lain yaitu tersingkapnya plastik dasar tambak akibat kincir maupun ketika proses pemanenan. Selain masalah plastik dasar tambak, masalah lain yang kerap kali muncul yaitu longsornya pematang sehingga plastik pematang tidak dapat berfungsi dengan baik. Masalah tersebut banyak terjadi ketika musim hujan. Hal itu karena ketika musim hujan pematang banyak mendapat tekanan air hujan yang mengintrusi ke dalam pematang. d. Perataan pasir dasar tambak 13

Kondisi pasir dasar tambak setelah digunakan untuk budidaya biasanya mengalami pengikisan dan pemusatan pasir serta limbah pada tengah tambak sekitar central drainage. Perpindahan pasir dan limbah ke tengah tersebut disebabkan oleh penggunaan kincir air sebagai penggerak badan air dan pensuplai oksigen. Perpindahan pasir dan limbah tersebut dapat mempengaruhi kondisi plastik dasar tambak. Apabila pasir tang menutup plastik habis, maka plastik dapat tersingkap sehingga terjadi kebocoran. Biasanya pasir yang berada di tepi kolam akan mengalami erosi dan berkumpul di tengah- tengah. Pasir tersebut kemudian diratakan kembali dan digunakan untuk menutup bagian plastik yang terbuka. Selain untuk menutup bagian plastik yang terbuka, perataan pasir dasar tambak juga berguna dalam pembalikan pasir sehingga air dapat masuk ke dalam pasir dan mencuci pasir. Adanya pembalikan pasir dasar tersebut dapat membantu penyebaran bahan organik sehingga perombakan berlangsung secara merata dan bagus. e. Pembersihan dan penutupan caren Caren merupakan bagian terpenting dalam tambak budidaya. Selain sebagai pendukung dalam pengeringan kolam juga untuk mengumpulkan udang ketika pemanenan sehingga dapat terkumpul dan keluar pada out put dan kemudian masuk ke jaring kondom. Persiapan caren biasanya dengan membersihkan caren dari pasir maupun limbah budidaya. Setelah kondisi caren bersih, kemudian caren ditutup dengan balok semen sebagai penutup caren. Penutupan tidak dilakukan pada semua badan caren. Bagian caren yang berhubungan dengan pemecah air yang berada pada bawah input tidak ditutup karena sebagai jalur masuknya air ketika pengisian sehingga ketika pengisian, air yang merendam bermula dari tengah tambak. f. Pembenahan dan persiapan central drainage

Pembenahan dan persiapan central drainage dilakukan untuk mempermudah sirkulasi air. Pipa paralon biasanya ketika panen dilepas untuk dibersihkan karena banyak bekas moultingan udang. Selain itu, pipa paralon biasanya juga berlumpur dan berlumut sehingga apabila dibiarkan saja akan menyumbat paralon. g. Pembenahan jembatan bambu Jembatan bambu merupakan bagian penting dalam aksesibilitas ke central drainage. Pembenahan jembatan bambu dilakukan secara situasional. Perbaikan dilakukan apabila jembatan bambu tidak layak pakai lagi. Pembuatan atau perbaikan jembatan bambu yaitu dengan menyusun empat buah bambu secara sejajar dan mengikatnya. Perbaikan dilakukan di jalan pematang tambak 14

maupun lahan yang luas. Setelah rangkaian jembatan bambu jadi kemudian dipasang pada tiang penyangga berbentuk huruf T yang terdapat pada tambak. h. Pemasangan kincir air Persiapan kincir air dilakukan dengan membersihkan kincir air dari lumut sehingga kincir dapat berputar dengan baik. Kincir yang sudah dibersihkan kemudian dipasang secara diagonal dan jarak sisi kincir sama sehingga air dapat bergerak memutar. Pergerakan air dibuat sesuai dengan arah jarum jam sehingga plastik dasar tambak tidak tersingkap. Pembenahan posisi kincir biasanya dilakukan setelah pengisian air karena lebih mudah. Setiap petakan tambak biasanya terdapat delapan kincir air. Apabila dirasa kurang, maka ditambah dua kincir lagi sehingga berjumlah sepuluh. i. Pemasangan screen/saringan pada pipa inlet Screen/saringan yang terdapat pada bak tandon biasanya kurang rapat sehingga ada benih ikan nila yang masuk kedalam perakan tambak. Lumut juga biasanya tumbuh pada saluran irigasi sehingga dibutuhkan screen/saringan pada pipa inlet. Saringan tersebut dipasang dan diikat pada pipa sehingga air yang masuk ke petak tambak tidak membawa kotoran, klekap maupun ikan sehingga budidaya tidak terganggu. j. Pengapuran dan pemupukan dasar tambak Pengapuran dan pemupukan dasar tambak dilakukan secara situasional. Apabila kondisi dasar tambak kurang bagus maka dilakukan pengapuran dan pemupukan, akan tetapi apabila kondisi dasar tambak masih bagus hanya dilakukan pembalikan tanah. Tabel 5. Komposisi dan dosis pupuk serta dosis enzim tiap petak tambak Komposisi pupuk KCl NPK TSP-46 Nutriflake EDTA Enzim

Dosis 5 kg 5 kg 2 kg 10 kg 7,5 kg 0,6 kg

k. Pengisian air pada petak tambak 15

Air merupakan media yang penting dalam usaha budidaya. Pengisian air budidaya harus diperhatikan. Pengisian air biasanya membutuhkan waktu 2 – 3 hari tergantung banyaknya stok air di reservoar dan penggunaan air ke tambak yang lainnya. Semakin banyak stok air yang terdapat di reservoar dan semakin sedikit penggunaan air ke tambak lainnya maka pengisian semakin cepat. Setiap pengisian air setinggi 10 cm membutuhkan waktu ± 4 jam. Pengisian air pada tahap pengisian pertama yaitu setinggi 0,8 m. Pengisian dilakukan biasanya ketika dekat waktu penebaran. Apabila pengisian dilakukan jauh-jauh hari sebelum penebaran maka ditakutkan akan tumbuh lumut dan terjadi drooping plankton. 2) Penyediaan dan Penebaran Benur Udang Benur yang digunakan dalam usaha budidaya dibeli dari perusahaan hatchery. Benur biasanya dibeli dari PT. WAS Situbondo, TWM Anyer, BLK Lampung dan yang terakhir membeli benur dari PT Prima Larvae Lampung. Benur yang sudah datang kemudian dilakukan sampling. Setelah sampling kemudian dilakukan aklimatisasi benur sebelum ditebar. Aklimatisasi dimaksudkan untuk adaptasi suhu dan lingkungan yang baru sehingga tidak banyak benur yang mati. Persiapan air media untuk aklimatisasi benur dilakukan dengan perlakuan sebagai berikut : a. Pemberian EDTA 10 ppm, b. Pemberian Enzim 1 ppm, c. Pemberian Nutriflake 3 ppm, dan d. Pengukuran salinitas. Salinitas tidak berbeda lebih dari 3 ppt dari hatchery

tempat asal benur dibeli dan diusahakan salinitas disesuaikan dengan salinitas hatchery. Proses aklimatisasi yaitu sebagai berikut: a. Kantung benur diletakkan di air kolam dan dibiarkan mengambang dipermukaan selama 30 menit tanpa membuka ikatan kantung. b. Sambil menunggu melarutkan pakan artemia biomass (biasanya disertakan) 1 kg dengan 10 liter air. c. Setelah 30 menit buka ikatan kantong dan gulung bagian atas kantong serta biarkan mengambang diatas permukaan air selama 30 menit. d. Sambil menunggu, pakan artemia kemudian diberikan pada tiap-tiap kantong sebanyak 50 m. 16

e. Kemudian memasukkan air kolam kedalam kantong sedikit demi sedikit dan menjaga supaya kotoran dasar kolam tidak ikut tercmpur. f. Setelah suhu di kantong larva sama dengan suhu di kolam kemudian semua benur dimasukkan ke kolam/dilepas g. Apabila semua benur sudah terlepas kemudian menyebarkan pakan kering (biasanya disertakan) ke dalam kolam di sekitar benur dilepaskan. Biasanya salinitas benur tinggi berkisar antara 27 – 30 ppt sehingga perlu dilakukan aklimatisasi sebelumnya karena salinitas air tambak berkisar antara ± 6 ppt. Aklimatiasi dilakukan selama 7 – 11 hari tergantung salinitas benur apakah sudah sesuai atau masih berbeda. Proses aklimatisasi dilakukan dengan cara pengenceran air laut menggunakan air yang berasal dari reservoar yang nantinya digunakan sebagai media hidup pada tambak. Aklimatisasi penurunan salinitas dilakukan pada bak berukuran 4 x 4 meter dengan kedalaman air 90 cm. Sebelum digunakan untuk aklimatisasi air kolam dipersiapkan dan di treatment sehingga subur dan tidak membahayakan. Pakan benur diberikan sebanyak 5 kali sehari dengan waktu pemberian pakan pukul 06.00, pukul 10.00, pukul 14.00, pukul 18.00 dan pukul 20.00. Pakan yang akan diberikan biasanya sudah ditimbang dan dikemas dalam plastik kecil yang dipersiapkan di dekat kolam aklimatisasi. Pemberian dikontrol dari limbah pakan yang dihasilkan. Apabila limbah pakan terlalu banyak maka pakan yang diberikan dikurangi. Setelah benur memiliki salinitas yang sama dengan salinitas tambak (biasanya 7-11 hari) maka dilakukan pemanenan benur. Pemanenan benur biasanya dilakukan pada malam hari sehingga tingkat stress benur tidak terlalu besar dan fluktuasi suhu antara kolam aklimatisasi dan tambak tidak jauh berbeda. Sebelum dilakukan pemanenan benur, level air diturunkan dengan cara membuang air dengan selang ukuran 3 inch yang sudah diberi saringan sehingga benur tidak tersedot keluar. Penurunan level air dilakukan hingga ketinggian 60 cm. Selain penurunan level air juga dilakukan persiapan tempat untuk melakukan sampling dan pengepakan. Setelah tempat packing benur disiapkan kemudian dilakukan proses pemanenan. Proses pemanenan benur dilakukan sebagai berikut: a. Memasang jaring kantong panen benur ke pipa outlet kolam pada bak panen. b. Pipa outlet kemudian dibuka dan benur yang berada pada jaring kantong dijaring kemudian dimasukkan kedalam ember yang berisi air kolam. 17

c. Mengangkut benur dalam ember dan memasukkan ke tempat penampungan benur yang sudah dipersiapkan. d. Setelah air kolam aklimatisasi kemudian dicuci dengan air yang berasal dari reservoar sehingga benur yang terdapat dalam kolam tidak tersisa dan dipanen semuanya. e. Melakukan sampling jumlah benur dalam satu “chanting” sehingga dapat mengetahui asumsi kisaran jumlah benur dalam tiap kantong packing dan dapat menghitung jumlah total benur dan SR nya. f. Packing atau memasukkan benur kedalam kantong kemudian diberi oksigen dan di tali. Benur yang telah di packing kemudian diangkut ke petakan tambak yang akan ditebari benur. Petakan tambak biasanya sudah dipersiapakan beberapa hari sebelum tebar benur. Benur dari area aklimatisasi ke area tambak diangkut dengan mobil pick up. Benur hasil panen berumur antara PL 16 – PL 25. Padat penebaran tiap tambak berbeda beda. Benur yang sudah terdapat di area tambak kemudian siap ditebar. Penebaran benur sebagai berikut: a. Meletakkan plastik kantong benur kedalam air tambak. b. Membiarkan plasti selama ± 5 menit. c. Membuka plastik sekaligus memasukkan air tambak ke dalam plastik kemudian menuang benur secara cepat sehingga tidak terdapat benur yang tertinggal dalam plastik. 3) Manajemen Pemberian Pakan Manajemen pemberian pakan menentukan keberhasilan dalam usaha budidaya udang. Manajemen pemberian pakan dilakukan dalam hal menentukan jenis pakan, cara pemberian pakan, jumlah pakan yang diberikan dan waktu pemberian pakan. Pakan yang digudangan merupakan pakan produksi dari PT CENTRAL PROTEINPRIMA dengan kadar nutrien sebagai berikut: Tabel 6. Kandungan nutrisi pakan Nutrien Kadar % Protein (max) 36 Serat Kasar 4 Lemak 5 Kadar Air 12 Abu 15 18

Pengelolaan pakan meliputi ukuran, jumlah, dan frekuensi pemberian disesuaikan dengan kondisi udang di tambak. Pemberian pakan dilakukan secara bertahap sesuai umur udang. Periode pemberian pakan mulai dari 3 kali per hari sampai dengan 5 kali per hari. Waktu-waktu yang digunakan untuk pemberian pakan adalah pukul 06.00, 10.00, 14.00, 18.30, dan 23.30. Pertumbuhan udang dapat diketahui berdasarkan sampling yang dilakukan, sehingga sampling sangat menentukan langkah manajemen pakan pada pemeliharaan selanjutnya. Teknik pemberian pakan pada kegiatan budidaya udang yaitu : a. Pemberian pakan tambahan mulai dari penebaran benih dengan ukuran dan jumlah pakan disesuaikan dengan ukuran udang yang diukur tiap 7-10 hari. b. Pengamatan nafsu makan dilakukan setiap pemberian pakan melalui kontrol anco. Jumlah pakan di anco adalah 0,8-1% dari jumlah anco minimal 4 buah per petak. Bila selama periode pengamatan jumlah pakan dalam anco tidak habis, jumlah pakan berikutnya dikurangi sebanyak 20-30%. Sebaliknya, jika pakan habis sebelum lama waktu pengamatan, jumlah pakan ditamah 10-20%. c. Pemberian feed additive berupa vitamin dan mineral secara periodic 2 kali

seminggu dilakukan melalui pakan untuk meningkatkan ketahanan udang dari seranganpatogen penyakit. 4) Manajemen Kualitas Air Manajemen kualitas air merupakan kunci pokok budidaya udang karena udang sangat sensitif terhadap perubahan kualitas air. Manajemen kualitas air dilakukan dengan beberapa hal, yaitu: a. Penggunaan kincir Kincir merupakan salah satu faktor produksi yang berperan dalam menjaga kandungan oksigen dalam air tambak. Selain untuk menjaga ketersediaan oksigen juga untuk mendifusikan amonia ke udara serta untuk melokalisir lumpur sehingga terkumpul di tengah central drainage. b. Central drainage dan penyiphonan Central drainage sangat berguna dalam penyiponan. Lumpur dan limbah produksi yang dihasilkan selama budidaya yang terkumpul disekitar central drainage kemudian disiphon dengan selang siphon dan dibuang melalui central drainage.Usaha untuk mencegah supaya udang tidak lepas ketika disiphon ataupun udang yang mati bisa terkumpul yaitu pada pipa pembuangan di bak 19

panen diberi jaring kondom dengan ukuran kecil. Penyiphonan biasanya dilakukan beberapa jam setelah pemberian pakan. c. Penggunaan probiotik. Probiotik sangat membantu merombak bahan organik dan amonia yang terdapat dalam air tambak. Selain itu, probiotik juga membantu dalam memanajemen plankton yang ada. Probiotik yang digunakan dalam usaha budidaya yaitu Super PS dan Bio Bacter Type II. Pemberian Super PS dilakukan pada awal budidaya sampai umur 2 bulan sebanyak 3 liter setiap seminggu satu kali. Ketika umur udang lebih dari 2 bulan penggunaan Super PS diganti dengan Bio Bacter Type II. Aplikasi pemberian probiotik dilakukan sesuai kebutuhan tambak. d. Pergantian air Pergantian air dilakukan setiap hari supaya sisa bahan organik akibat pakan dapat terbuang dan mencegah agar plankton yang terdapat dalam petak tambak tidak blooming. Pergantian air juga dimaksudkan untuk menjaga kecerahan air. Pergantian air dilakukan sebanyak 10 – 20 % dari volume air tambak. e. Flushing Flushing pada dasarnya juga merupakan pergantian air. Akan tetapi pergantian air yang dimaksud adalah dengan cara membuang air dalam tambak diiringi dengan pengisisan air ke dalam tambak sehingga air dalam tambak dalam kondisi mengalir dan tergantikan. Flushing dilakukan pada kasus-kasus tertentu, misalnya jika terjadi kematian udang dan diduga disebebkan oleh kualitas air yang buruk. Flushing akan mengurangi kemungkinan terjadinya tekanan secara fifiologis. f. Pemupukan dan pengapuran. Pemupukan dan pengapuran merupakan salah satu aplikasi budidaya yang sangat berperan dalam manajemen kualitas air. Kapur dapat digunakan sebagai pengontrol pH air dan juga sbagai nutrien bagi plankton. Kapur protech yang digunakan dalam pemeliharaan selain sebagai pengontrol pH juga dapat berperan sebagai nutrien bakteri nirtobacter sehingga bakteri tersebut dapat tumbuh dan merombak nitrit yang ada dalam air budidaya. Pupuk digunakan sebagai nutrien plankton sehingga kebutuhan plankton akan unsur hara terpenuhi. Adanya kontrol unsur hara tersebut diharapkan plankton yang dapat tumbuh hanya jenis tertentu. 5) Pengendalian Hama dan Penyakit 20

Manajemen kesehatan udang dilakukan secara situasional. Apabila terjadi kematian besar – besaran maka udang yang mati dan hidup dibawa ke BBAP Jepara untuk dilakukan pengecekan penyakit. Pengecekan penyakit udang baru satu kali dilakukan dan sampai saat ini belum dilakukan kembali. Biasanya udang yang terlihat sakit diberi aplikasi pemupukan dan pengapuran serta pemberian probiotik. Pergantian air juga dilakukan untuk menangani masalah kematian yang banyak. Sebenarnya bakteri vibrio banyak di perairan tersebut. Penggunaan probiotik dalam budidaya sangat membantu mengontrol bakteri patogen yang tumbuh. Manajemen kesehatan udang dititik beratkan pada plankton yang terdapat di air budidaya. Pemeriksaan plankton dilakukan 2 minggu satu kali dan pengambilan sampel plankton dilakukan pada pukul 10.00 WIB. Plankton yang menyebabkan kerugian merupakan plankton dari jenis BGA dan Dinoflagella. Kontrol plankton diakukan dengan pemupukan dan pemberian probiotik. Apabila terjadi blooming plankton, selain melakukan pengenceran air/ganti air juga dengan pemberian saponin.

Tabel 7. Jenis plankton penyebab penyakit udang putih dan penanggulangannya Jenis Plankton Cryptomonas sp.

Caetoceros millaris

Dinoflagella ~ Peridinium sp.

Warna Air Dampak Bagi Udang Penanggulangan Cokelat kemerahan & Kulit melepuh & Air dibuang, diisi lagi Banyak busa Kematian tinggi dan flushing selama 2 jam Cokelat Udang selalu Pergantian air total & menempel di dinding. udang dicuci Tidak mau makan Tidak berwarna / Udang stress & lambat Saponin Jernih, terdapat seperti memakan Fermentasi Probiotik pertikel koloid hitam & pada malam hari menyala

6) Manajemen Pertumbuhan Udang

Manajemen pertumbuhan udang dilakukan setiap satu minggu sekali pada hari kamis pagi. Sampling pertumbuhan dilakukan ketika udang sudah berumur 40 hari di tambak. Sampling pertumbuhan dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui pertumbuhan dan pertambahan berat udang. 21

Langkah – langkah yang dilakukan dalam sampling udang yaitu: a. Menyiapkan alat sampling (ember, timbangan, alat tulis dan hitung, jala dan kantong jaring) b. Menangkap udang menggunakan jaring pada dua tiik sampel. c. Menghitung udang yang tertangkap d. Memasukkan udang ke dalam jaring kantong e. Menimbang berat total udang. f. Menghitung berat rerata atau Averrage Body Weight (ABW) udang Pengamatan hasil sampling menunjukkan bahwa pemeliharaan udang selama 40 hari akan menghasilkan udang dengan berat rata – rata 5 gram per ekor. 7) Pemanenan dan Penanganan Pasca Panen

Pemanenan udang dilakukan setelah umur pemeliharaan udang 100 hingga 120 hari atau sesuai dengan kebutuhan pembeli. Sebelum pemanenan dilakukan sampling. Sampling ditujukan untuk melihat berat udang apakah sudah mencapai target berat atau belum. Satu minggu sebelum pemanenan biasanya dilakukan pengapuran. Pengapuran bermaksud untuk mencegah aktivitas moulting apabila udang belum multing dan mempercepat moulting apabila udang sedang moulting sehingga kualitas udang bagus dan udang lebih berat. Sebelum dilakukan pemanenan dibentuk pembagian kerja atau panitia pemanenan sehingga semua karyawan bekerja dan tahu posisi dimana dia harus bekerja. Pemanenan petak besar GP (60 x 60 meter) membutuhkan waktu ± 4 jam untuk tiap petakan. Panen biasanya dilakukan pada pagi hari, yaitu pukul 07.00 WIB hingga pukul 11.00 WIB. Pemanenan dalam satu hari dapat dilakukan sebanyak 2 kali pemanenan petak besar. Sebelum dilakukan pemanenan biasanya pada malam hari sudah dilakukan pengurangan level air dengan membuka saluran central drainage sehingga ketika akan panen air tambak sudah berkurang 60 %. Proses pemanenan udang putih (vaname) yaitu sebagai berikut: a.Mempersiapkan kondom pada bak panen b.

Membuka skatbalk dan mengatur bukaan skatbalk

c.

Membuka central drainage (3-5 pipa diangkat)

22

d.Menunggu turunnya level air hingga mencapai ± 40 cm. kincir air tetap dihidupkan pada saat menunggu turunnya level air dan kincir dimatikan jika baling-baling kincir telah menyentuh tanah dasar tambak. e.Menggiring udang kea rah caren dan menuju outlet dengan jarring f. Menunggu udang agar terkumpul di dalam kondom g.Mengangkat kondom dan memasukkan udan dalam tong yang sudah diberi es. Drum yang telah terisi udang diangkut ke bagian pasca panen untuk dilakukan sortasi dan sizing. h.

Setelah sampai di pasca panen, penanganan udang diserahkan kepada cold storage yang membeli. Ada cold storage yang memasukkan udang ke dalam bak air sehingga udang tetap basah dan segar, adapula yang menaruh udang pada lantai pasca panen. Udang – udang tersebut kemudian dicuci dan dilakukan sampling prosentase KM (kondisi moulting) dan size udang. Proses sampling udang dilakukan oleh cold storage yang diawasi oleh perusahaan. Proses sampling size udang dan kondisi udang yaitu sebagai berikut: a.

Udang yang telah dicuci dimasukkan kedalam basket.

b.

Basket tersebut kemudian dibagi menjadi 4 basket secara merata.

Setelah basket dibagi menjadi 4 basket kemudian perusahaan/penjual memilih salah satu dari empat basket tersebut secara acak. c.

Basket yang telah dipilih kemudian diambil dan dihitung jumlah udang, berat sampel, jumlah udang KM dan kemudian dihitung size udang. d.

Setelah dilakukan sampling kemudian dilakukan grading atau sortasi udang. Grading udang dilakukan oleh cold storage atau pembeli. Hasil sortasi terdiri dari 2 jenis yaitu udang bagus (BB) dan BS (terdiri dari udang kecil, udang moulting dan udang yang rusak). Udang yang telah digrading kemudian ditimbang. Penimbangan dilakukan dengan pengawasan kedua beah pihak. Berat udang setiap penimbangan dicatat kemudian ditotal. Pihak penjual dan pembeli juga mencatat spesifikasi udang hasil panen. Guna menjaga kesegaran udang, pihak pembeli kemudian memasukkan udang kedalam bak fiber yang terdapat di dalam truk yang sudah diberi es sehingga siap untuk dibawa ke cold storage.

23

VI. PENUTUP A. Kesimpulan 1.Teknik budidaya yang dikembangkan di PT Indokor Bangun Desa merupakan budidaya Intensif. Teknik dan manajemen yang dilakukan tidak berbeda dengan teknik manajemen budidaya udang pada umumnya, yang berbeda hanyalah konstruksi tambak yang menggunakan konstruksi biocrete. 2.

3.Komoditas yang dikembangkan di PT. Indokor Bangun Desa adalah udang vaname. B. Saran Sebaiknya mahasiswa tidak hanya melakukan kunjungan dan mendengarkan penjelasan, tetapi mengikuti aktivitas yang ada di tambak (perusahaan)

24

DAFTAR PUSTAKA. Adiwijaya, D., Coco, K., Supit. 2001. Teknis Operasional Budidaya Udang Ramah Lingkungan. Departemen Kelautan dan Perikanan. Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya. Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Payau. Jepara. Briggs, M., Funge-Smith, S., Subasinghe, R., Phillips, M. 2004. Introduction and Movement of Penaeus vannamei and P. stilyrostris in Asia and Pasific. FAO, RAP Publication 2004/10. Regional officer for Asia and Pasific, Bangkok. Dahril, H. dan Ahmad, T. 1989. Identifikasi dan Inventarisasi Jenis Ikan di Sungai siak, Riau. Pusat Penelitian Universitas Riau. Pekanbaru. Djunaidah, I.S., M.R. Toelihere., M.I. Effendie., S. Sukimin dan E. Riani. 2002. Pertumbuhan dan Kelangsungan Hidup Benih Udang Putih yang Dipelihara Pada Substrat Berbeda. Ilmu Kelautan. 9 (1) : 20-25. Martosudarmo, B dan Ranoemihardjo. 1980. Biologi Udang Penaeid. Direktorat Jendral Perikanan. Departemen Pertanian Jakarta Murtidjo, Bambang A 1989. Tambak Air Payau Budidaya Udang dan Bandeng. Kanisius. Yogyakarta Sturmer, L.N, Samocha, T.M., Lawrence, A.L. 1992. Intensification of Penaeid Nursery System, in Mairne Shrimp Culutures: Priciples and Practices, eds: Fast, A.W., Lester, L.J. Developments in Aquaculture and Fisheries, 23. Elsevier Science Publisher. USA. Pp 321344 Triyatmo, Bambang. 2010. Teknik Budidaya Udang Dalam Tambak Biocrete (Studi Lapangan di Tambak Udang Pantai Selatan Yogyakarta). Jurusan Perikanan, Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta Wdigdo, B dan Hariyadi, S. 1992. Pemanfaatan Lahan Pasir untuk Budidaya Udang Windu. Laporan Penelitian Laboratorium Limnologi. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Institut Pertanian Bogor. Bogor Wyban, james a. and Sweeney, james n., 1991. Intensive Shrimp Production Technology. The Oceanic Institute. Hawaii 25

LAMPIRAN

Gambar 1. Lokasi kantor perusahaan

Gambar 3. Nursery pond

Gambar 2. Tambak pemeliharan

Gambar 4. Layout tambak

26

View more...

Comments

Copyright © 2017 KUPDF Inc.
SUPPORT KUPDF